baluap


SEPENUH HATI
Juli 2, 2009, 3:27 pm
Filed under: Christian


Di dalam kehidupan berjemaat, ada orang yang sudah berkali-kali diajak ke gereja untuk memuji Tuhan dan mendengar firman Tuhan tidak mau dengan alasan bermacam-macam. Ada karena sakit, ada karena malas, ada karena sibuk, ada karena hal-hal lain. Tapi yang seringkali terjadi pada akhir-akhir ini adalah karena acara televisi lebih seru dengan acara gereja. Orang cenderung lebih suka menonton acara tinju, acara sepakbola atau acara lain yang ditayangkan secara langsung di televise daripada ke gereja. Anak-anak dari usia dini secara tidak langsung sudah diajarkan untuk lebih suka menonton Dora Emon daripada pergi ke Sekolah Minggu. Dan lebih tragis lagi, mereka yang tidak dapat datang ke gereja, menitip persembahan mereka, menitip persepuluhan mereka, menitip uang mereka untuk diberikan ke pendeta. Mereka menganggap bahwa dengan memberikan persembahan, mereka sudah menyukakan hati Tuhan. Mereka menganggap bahwa dengan memberikan persepuluhan dengan cara demikian, mereka sudah menyukakan hati Tuhan. Sungguh tragis, pengorbanan Yesus di kayu salib dibalas dengan cara demikian.

Saudara, di dalam Matius 9:13, Yesus berkata: “ Jadi pergilah dan pelajarilah arti firman ini: Yang Kukehendaki ialah belas kasihan dan bukan persembahan, karena Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, melainkan orang berdosa.” Tuhan memanggil manusia untuk datang kepada-Nya dan menjadi bagian dari Kerajaan Sorga. Tuhan telah memberikan nyawa-Nya menggantikan manusia yang berdosa dan menghapus semua dosa kita. Darah-Nya telah tercurah sekali untuk selamanya. Dengan pengorbanan diri-Nya di Golgota, Dia telah menggantikan korban-korban penghapus dosa berupa binatang yang tak bercacat, dan korban-korban lainnya. Oleh karena itu, dengan apa akan kita balas kebaikan Tuhan Yesus itu? Apakah dengan uangmu? Apakah dengan kebaikan-Mu? Apakah dengan waktumu? Apakah dengan hartamu? Tidak ada yang dapat membalas kebaikan Tuhan.

Saudara, di dalam Roma 12:1 firman TUhan berkata : “ Karena itu, saudara-saudara, demi kemurahan Allah aku menasihatkan kamu, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati.” Firman Tuhan ini jelas agar kita mempersembahkan hidup kita kepada TUhan dengan sepenuh hati. Apabila waktunya beribadah, mari kita beribadah dengan sepenuh hati. Apabila waktunya berdoa mari kita berdoa dengan sepenuh hati, apabila waktunya untuk memberikan yang terbaik kepada Tuhan, mari kita persembahkan yang terbaik dengan sepenuh hati. Semuanya dilakukan dengan sepenuh hati, setiap saat dan tidak ada sungut-sungut, tidak ada keluh kesah. Mari kita berikan yang terbaik kepada Tuhan, baik waktu, tenaga, uang bahkan nyawa kita sekalipun. Tuhan Yesus memberkati. AMin.

Iklan

Tinggalkan sebuah Komentar so far
Tinggalkan komentar



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: